nasib

Jika Bukan Karena Nasib Buruk

Saya bukan tipe orang yang suka keberuntungan. [Mengetuk kayu.] Ketika sesuatu tampak seperti pertaruhan yang bagus bagiku, aku lari darinya secepat mungkin. Jika terlihat terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, percayalah, itu mungkin tidak benar.

Keberuntungan tidak pernah menjadi teman saya. Satu-satunya keberuntungan ¬†muka casino¬†yang pernah saya miliki dalam hidup adalah ketika saya menipu seorang wanita muda untuk mengatakan, “Ya.” Itu 47 tahun yang lalu dan saya tidak pernah memiliki momen yang lebih beruntung sejak itu. Setiap tahun saya lebih menghargai momen keberuntungan itu.

Selain itu, saya tidak berada di sisi jalan yang beruntung.

Bukannya saya tidak akan menghargai momen keberuntungan setiap saat. Hanya saja saya bukan tipe orang yang beruntung yang mendapatkan hal semacam itu.

Ayah saya mengajari saya bahwa hidup tidak dibangun di atas keberuntungan, melainkan di atas kerja keras. Kemudian dia akan mengirim saya ke halaman belakang untuk melakukan pemotongan. Melihat kembali situasi itu, saya pikir dia cukup beruntung karena saya tidak tahu apa yang dia bicarakan dan pergi dan memotong rumput untuknya.

Saya mencoba ini pada anak saya sekali dan dia kembali dan berkata, “Ayah, mesin pemotongnya rusak, saya tidak bisa menyalakannya.” Beruntung baginya.

Saya tidak tahu mengapa orang begitu tertarik pada keberuntungan. Setiap kali saya pergi ke toko serba ada, ada antrean panjang di belakang loket tiket lotre untuk membeli tiket mereka selama seminggu.

Suatu kali saya berdiri kembali dan melihat orang-orang membeli tiket lotere mereka dan kesan semua orang adalah mereka percaya itu adalah hari keberuntungan mereka dan ini adalah nomor keberuntungan mereka.

Saya menghentikan satu orang dan bertanya, “Apakah Anda sering membeli tiket lotre?”

Pria itu memandang saya dan berkata dengan sangat antusias, “Ya, saya membelinya setiap minggu.” Kemudian dia terkekeh sambil menunjukkan tiket lotere terbarunya.

“Seberapa sering,” saya bertanya, “Anda menang?”

Dia menatapku dan senyumnya menguap dan dia bergumam, “Tidak pernah.”

Ketika saya memikirkan hal itu, saya mulai menyadari betapa beruntungnya lotere bahwa ada begitu banyak orang yang tidak memiliki keberuntungan apa pun kecuali nasib buruk.

Saya mulai menghitung berapa biaya setahun untuk membeli tiket lotere setiap minggu. Itu jumlah yang luar biasa dan saya mulai berpikir berapa banyak nasib buruk yang benar-benar merugikan orang.

Beruntung bagi saya bahwa saya tidak bermain lotre karena semua yang saya alami adalah nasib buruk.

Seorang teman muda saya memberi tahu saya bahwa dia tidak beruntung dalam bidang kencan dalam hidupnya. “Yang kumiliki,” keluhnya, “adalah nasib buruk dalam hal berkencan.”

Kemudian dia menjelaskan bahwa dia akan mencoba peruntungannya di salah satu program kencan online itu. Saya benar-benar tidak terbiasa dengan hal semacam itu, tetapi dia mengatakan bahwa itu mungkin hari keberuntungannya jika dia pergi ke arah itu. “Siapa tahu,” dia tersenyum, “aku mungkin beruntung.”

Enam bulan kemudian, saya melihatnya di mal dan menanyakan bagaimana peruntungannya dengan layanan kencan online.

Dia hanya menatap saya dan berkata, “Sejauh ini yang saya alami hanyalah nasib buruk.”

Saya memikirkan hal ini sejenak. Yang lebih buruk nasib buruk; lotere atau layanan kencan online?

Meskipun saya bukan ahli dalam hal ini, saya pikir nasib buruk terbaik adalah dalam lotere.

Ketika saya memproses hal-hal ini, terpikir oleh saya bahwa saya telah menjadi pria yang agak beruntung, pada waktu saya.

Saya memikirkan semua uang yang saya hemat dari tidak bermain lotre. Itu membawa senyum ke wajahku. Tidak kehilangan uang adalah hal yang beruntung sejauh yang saya ketahui. Saya suka menganggap diri saya agak fugal dalam hal uang.

Hal lain yang ayah saya katakan, “Satu sen yang dihemat adalah satu sen yang diperoleh.” Kurasa aku tahu dari mana dia mendapatkan pepatah itu. Namun, ketika melihatnya, sangat beruntung untuk menghemat satu sen. Setiap kali saya melewati jendela lotre di toko serba ada, saya menghitung bintang keberuntungan saya bahwa saya tidak bernasib buruk hari ini.

Kemudian saya mengenang hari paling beruntung dalam hidup saya.

Teman saya tidak beruntung di layanan kencan online. Saya, sebaliknya, memiliki semua keberuntungan di dunia ketika Nyonya Rumah Pendeta yang Ramah berkata kepada saya, “Ya.” Saya tidak tahu siapa pun yang lebih beruntung dari saya dalam hal ini.

Sekarang, saya tidak ingin ini kembali padanya, saya berharap Anda akan menjaga rahasia kecil saya, tetapi setiap hari dalam hidup saya, saya beruntung memilikinya dalam hidup saya.